Sunday, September 15, 2013

MUN FAHAM BISAI



  اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَا تُهُ

-Cerpen dalam Bahasa Brunei-



“Mengapa kau graun-graun ani kan alai?” Suara nini biniku menagur.

“Si Yayang ani bah mama tua, padahkannya kan datang tengahari.  Ani kan pukul dua petang plang ni.” Aku memadahkan arah nini biniku yang ku lagau mama tua.  Yayang sepupu aku atu sudah lambat.  Janjinya inda pandai ngam.  Payah saja di suruhnya aku bersiap-siap awal tapi nada jua ia awal timbul.  Make up di mua ani kan luntur oleh paluh.

“Kali ada tu urusannya bah.  SMS plang bah si Yayang atu.” Nini biniku mencadangkan.  Terer jua nini bini ani, advance orang tetua ani tau ia kan SMS, sudah plang di SMS si Yayang ah tapi nda dibalasnya dari antadi malar on the way.  Ani on the way apakan mun sampai kan dua jam? Padahal bukannya jauh rumahnya atu mun menjalankan kereta nganya kan 10 minit mun bejalan batis kalilah, ketiak pun bepaluh.  Beliun pikiran aku jadinya memikirkan si Yayang yang nda pandai sampai-sampai ani. 

“Nah, bunyi kereta tu lai.  Kereta si Yayang kali tu sampai.  Agatah keluar karang akhir inda sampat kamu meliat pengantin naik kahwin.  Sampaikan salam mama tua arah Hajjah Rohaidah, padahkan mama tua jahat rasa inda tah tedatang anaknya kawin ani.”  Pesan nini biniku atu membuat kepalaku anggol. 

Macam tah ku kanal Hajjah Rokiah atu?  Mengapa nda si Yayang yang dipasaninya.  Aku sudah bepadah arah si Yayang aku nganya mandangani kedia arah urang kahwin ani.  Supan plang ku, bukannya kanal arah kerabat sama dang sanak Hajjah Rohaidah atu.

“Awu bah mama tua, karang aku menyampaikan pesanan kita atu .”  Aku bekurapak sambil menyarungi kasut.  Aku meliat si Yayang tekidum-kidum dalam keretanya.  Mambari panas ati.

“Lambat kau ih.  Mambari sangal menunggu.  Bejanji tengahari ani pukul berapa sudah.  Lima kali sudah aku touch up.  Ngapa ih lambat Dang Yayang? Mun ku tahu lambat kensel saja wah.  Ani pakal saja aku sudah bejanji sama mama tua.  Mun minjam kereta ngian antadi, kali mulih sudah kitani” Aku mula bekunyayang inda membagi peluang arah si Yayang menerangkan mengapa ia lambat.

“Dang Khayla!” Aku takajut mendangar si Yayang menarais.  Sawan kali ia ani.  Yayang gergitan mendangar sepupu sekalinya bekunyayang.  Sasak sama rasang ia ditanya balik-balik.  Seolah-olah tah kesalahannya atu basar banar.

“Ih...marah plang ia.  Jangan tah kau marah Dayangku Qhumaera” Aku membuat mua orang bibi.  Buat-buat macam rupa urang kan menangis biar si Yayang memujuk kediaku.  Tekidumku memikirkan gaya macam anak damit.

“Antadi babu minjam keretaku bah.  Padahkannya sekajap inda sampai sejam sekalinya pukul 1.30 atu baru tia mulih.  Ntah ke mana bisdia sama  babah.  Dua-dua kereta di rumah atu masuk workshop kelamari.  Inda tah ku tau apalagi binasanya.  Kau ingat kau sahaja yang touch up lima kali, aku pun sama juanya.”  Yayang menjulurkan lidahnya.  Mun sudah sepupunya atu mula bekunyayang taie telinga pun boleh cair.

“Inda bepadah mun nda boleh minjam kereta ngian.  Kau datang baru jua ngian keluar.”

“Eleh, macam tah kau atu tahu jalan di sini ani.  Mulih setahun sekali pun inda ada hati kan membawa kereta ngian.  Ani nasib baik aku kan kawin, mun inda alum tahu kau kan mulih.” Balas Yayang nda mau kalah.  Yayang melirik arah sepupunya di sebalahnya atu tekidum-kidum.

Hajjah Dayangku Nur Khayla  anak tunggal kepada pasangan Pangiran Haji Shahbuddin dan Hajjah Noura El Sham.  Eh, awu mun kerabat sama dang sanak kami ani andangnya ih muda-muda lagi naik haj.  Babunya sama dengan babah Dang Khayla adi beradi. 

Memandangkan umi si Khayla ani campuran arab jadi si Khayla ani pun lawa macam orang-orang arab tah bah.  Babah si Kahyla ani pindah ke Jordan menolong mengurus perniagaan bapa mentuanya tapi si Khayla ani kana jaga oleh mama tuanya  sedari ia damit sampailah umurnya 12 tahun.  Habis saja sekulahnya kana suruh ia sambung belajar di England.

Bukannya Yayang memuji sepupu sendiri tapi andangnya memang banar si Khayla ani baik.  Selalunya setahun sekali ia mulih.  Sini atu di mana ah? Biar tah jadi tanda tanya.  Ani pasal ia kan kahwin lagi dua minggu atu tah si Khayla ani mulih.  Walaupun sekarang ani ia sibuk di tahun akhir.  Pheww!! Bakal peguam bah ia ani. Liat saja tah mun bekurapak caradik. Dangarkan saja mun sudah ia mula berhujah inda pandai beranti.  Nasib baik tah telinga inda bubus.

“Ih...bisai-bisai membawa kereta ah.  Day dreaming kau ani Yayang?” Aku menagur nda tah aku tau apa yang dikanang-kanangnya atu.  Sekajap-kajap tekidum-kidum.  Selahau ih!

Yayang membiarkan pertanyaan Khayla atu berlalu biar tah ia memberi tumpuan semasa memandu,  lakas sampai arah urang kawin.  Ani karang konfem tah kena tanya mengapa akhir sampai.  Apakan ulah mun sudah babu minjam kereta.  Ih biar tah bah atu pun kan diingaukan.  Yayang menjaling arah Khayla, daripada tadi handphone inda ilang dari tangannya.  Entah siapa di smsnya atu?  Bukannya ia atu ada dangan laki-laki.  Kali jua la mana jua kitani kan tau mun si Khayla atu inda bepadah banar.

*****
Sudah kau bejumpa dengan sepupu kitani yang lain?” tanya si Yayang.  Aku mengelengkan kepala.  Seorang pun sepupu yang lain inda ia meliat.  Lagipun ia inda rapat dangan sepupu yang lain.  Nganya Yayang seorang saja ia rapat banar.  Selagi damit rapat.  Walaupun jauh bisdia dua ani selalu berhubung antara satu sama lain.

“Anak Tua berapa orang ah?” Aku bertanya.  Batah ia nda bejumpa dangan sepupu, anak kakak babahnya.

“Heee...malas ku ingau kau ani.  Dang sanak sendiri pun kau nda ingat.  Anak tua kan ada lima orang.  Apa bah kau ani Khayla mun tua tahu....” Yayang mengelengkan kepalanya.  Berapa ramai anak tua pun nda sepupunya atu tahu, ani kan lagi nama sepupu-sepupunya lain.

“Aku bertanya bah.  Kau ani over acting plang.  Malas tah ku kan ingau....”

“Mun faham bisai!” Jawab Yayang gergitan.  Aku menjaling arah mua si Yayang nampak blur atu.  Atu baru anak-anak Tua Bibah ku tanyakan, mun betanyakan pasal sepupu-sepupu yang lain kali sawan si Yayang bepadah kediaku.

“Anak Tua lima orang.  Lapas atu kamu adi beradi lima orang ,anak Ngagah Bibah.  Lapas atu aku, seorang anak babah yang lawa ani.  Lapas atu anak Bu Damit,  anaknya ada empat orang.  Atu nganya yang ku ingat Yayang, mun kau suruh menyabut nama  bisdia atu semua nda tah ku ingat.”

“Sasak ku oleh mu ani.  Cua kau ingat-ingat nama anak angkat Tua...” Yayang mula bekuyayang.  Sudah diketahuinya mesti Khayla inda ingat nama anak angkat Tuanya seorang ani.

“Ihhh...adakan?” Aku mengaru-garu ajai yang nda gatal sambil menganang-ganang nama anak angkat Tua atu.  Awu ih, macam ada Tuanya atu mengangkat anak tapi lupa plang nama kedia atu.  Inda mustahak kediaku ih, pedulikan tah nyamu ah.

“Mun nda pandai mulih-mulih macamana kan ingat?  Mun mulih pun betapuk nda meluah-luah.”  Aku memaksai mua si Yayang yang nda beranti bekurapak.  Adeeh banar bisa ayat si Yayang atu.

“Peduli tah!”

            “Peduli tah mua mu bah.  Bisai kurapaknya ah.  Ani mun karang ada urang menagur jawab bukannya kan diam mata palak-palak meliat urang bekurapak.” Pesan Yayang.  Sepupunya seikung ani berat mulut mun nada urang menagur inda tah ia menagurkan.  Lapas atu ia tah karang menarangkan, atu siapa ani anak siapa.  Atu, ani, miatu...miani.  Sangal si Yayang jadinya.

“Sampai sudah kitani,” Yayang bepadah.  Diliatnya Dang Khayla inda begarak-garak. 

“Yang, kau jangan tinggalkan aku seorang.  Kau atu lain mun sudah kejumpahan geng-geng mu yang lain atu manakan kau ingatkan kediaku.  Awas kau ah....” Aku mengugut.

“Awu...awu, bah lakas urang kan naik kahwin sudah ni.”

Banar nyangku si Yayang mun sudah kejumpahan dengan sepupunya yang lain lupa ia kan kewujudan aku ani.  Ih, sepupu si Yayang sepupuku juanya.  Selahau! Aku meliat-liat sekitar rumah urang kawin, banar ramai jelama datang.  Aku karas di bawah khemah ani seorang-orang sedangkan si Yayang entah ke mana menghilang.  Padahkannya tadi kan meliat pengantin.

“Dang Khayla!” Yayang mengarik nama sepupunya yang kelihatan banar inda selesa.  Bukan salahnya jua bah, sudah jua ia memajal meliat pengantin tapi Khayla nda mau.  Memang banar tah anak atu inda penaguran padahal ramai yang bertanyakan pasal sepupunya atu.

“Apakan...?” Aku bertanya sebaik saja menghampiri Yayang. 

Yayang melambaikan tangannya.

“Ani tah babu pengantin.” Ia memperkenalkan kepada Khayla bini-bini keliatan muda sedikit daripada mama tuanya.

“Oh...awu lupa ku ihh.  Mama tua berkirim salam arah kita.  Inda mama tua dapat datang, jahat rasa  ia.”  Aku memaniskan yang manis sangat.  Fuhh lega, pesanan mama tua sudah ku sampaikan.

“Bah...layan diri kamu ah.” Ucap Hajjah Rohaidah meninggalkan kami bedua.

Kira batah jua la kami bercerita.  Ada kali dalam 15 minit.

“Bahapa kau duduk seorang-seorang ah?” tanya si Yayang.  Banar-banar tah macam patung sepupunya atu.  Macam atu tah ditinggalkannya tadi, miatu jua tah juanya karang ani sama cara dan tempat Dang Khayla duduk.

Yayang duduk merakit Dang Khayla.

“Bah, kau jua meninggalkan kediaku seorang.  Ke mana kau, batah-batah ani kan?”

“Menyubuk pengantin.  Kejumpahan sepupu lain, bercerita tah kami kajap.  Sudah kau makan?”

“Sudah plang makan kelupis.”  Aku makan dulu inda menunggu-nunggu si Yayang.  Mun ditunggu ada karang aku kebuluran.

“Ambilkan aku aing Dang Khayla.” 

“Malas  bah, jauh plang arah aing atu.” Aku menggeleng.

“Kelagi lundung banar kau ani.  Padan tah...” Yayang sengaja inda mengabiskan ayatnya.  Ia menjaling ke arah Khayla yang bangun.  Tekidum si Yayang meliat mua sepupunya marung.  Pantang sepupunya atu dipadahkan lundung.  Inda ia suka.

Mau inda mau terpaksa jua aku bangun mengambilkan permintaan c Yayang.  Banar-banar tah mambari sasak.

“Aduh!” Baru pun aku kan berpusing ke belakang ada urang melanggar.  Cawan ditangganku gugur.

Sorry...sorry nda ku nampak,” ucap urang yang melanggar Khayla.

Nada ia berkurapak nganya jalingan tajam sampat dihadiahkan arah laki-laki melanggarnya.  Cawan yang gugur atu dibiarkannya.

“Ih...banciku.  Abis baju urang basah.  Buta kali ah...” Lapas saja aku berkuyayang tarusku mendapatkan Yayang. 

“Yayang mulih kitani.  Abis baju ku basah.  Punyalah basar jalan atu, abis urang dilanggarnya.  Banci ku ih...”  Aku menyapu-yapu baju kurungku.  Nasib tah baik ia memakai baju galap.

“Siapakan melanggar kediakau ani...?” Yayang tekajut meliat baju kurung oren yang dipakai oleh Khayla merungus basah.

“Tu!” Aku menunjuk ke arah laki-laki yang melanggar kediaku tadi.

“Astaaa....atu kan....”

“Lakas mulih!” Aku nda bagi peluang Yayang menghabiskan ayatnya.  Aku laju meninggalkan Yayang yang masih duduk.

“Kelagi anak ani wah, pemarah banar,” jenya si Yayang lalu menunjuk ibu jarinya ke arah laki-laki yang melanggar Khayla antadi.

*****
“Bisai baju ku ani...?” Yayang menunjukkan baju nikahnya yang baru diambilnya tadi di butik.  Aku meliat gaya Yayang nampak puas hati dengan bajunya.  Lace putih Peranchis  yang aku balikan.  Sesuai dengan tudungnya yang dijahit dengan sedikit manik dan labuci.

“Laju jua urang menjahit atu tapi memang lawalah Yayang.  Andangnya lawa mun free bah”  Aku mengatil sepupuku atu.  Si Yayang menjulurkan lidahnya.  Aku meneliti jahitan kemas baju nikah Yayang.  Sedikit sebanyak design baju nikah Yayang atu aku jua yang memberi pendapat.

“Bayar labih capat tah bah.  Awu banar bisai, aku memang tau taste mu memilih kain-kain ani.  Taste kitani ada jua persamaannya.”

“Kau bila kan kawin Dang Khayla?” Yayang cuba mengurik rahsia sepupunya atu.  Mustahil urang lawa macam si Khayla atu nada dangan laki-laki yang istemewa. 

“Sasak saja pikiranku mu ada boyfriend masa belajar ani.  Habiskan dulu aku belajar bah.”

“Awu banar ngam tu, habis belajar mulih tah kau ke sini.  Keraja kau di sini, senang mun kitani kan bedudun ampir plang.  Mun kau mulih ke Jordan apa kan ulah, nada dangan kan baibun.” Yayang mengeluh.  Sebenarnya ada yang lebih penting daripada bisdia bedudun. 

“Ani anak dara seorang ani bepanyap di bilik saja kerajanya.  Cuba tah dangani orang di dapur atu....” Muncul mua Bu Damit menyubuk di pintu.  Mesti diajari anak-anak pebinian ani bekeraja karang mun kawin payah.  Ada karang laki nda makan mun nda pandai memasak.

“Bukannya selalu kami berjumpa pun Bu Damit,” sahut si Yayang.  Marak mata Bu Damit meliat si Khayla yang nda bergarak-garak..  Manakan boleh goyang kaki masa urang gagau macam ani.  Mun mendangani mengupas bawang di dapur ada jua faedahnya.

“Aku yang menyuruh Dang Khayla mendangani kediaku di sini bah Bu Damit.  Atu pun kita ingaukan....”

“Ih...awu wah baik tah aku ke bawah mendangani membuat keraja karang kana padahkan aku ani inda pandai meliat dapur.”  Jawabku. Selagi aku inda turun selagi atu tah Bu Damit ingar.

Khayla mengekori Bu Damit ke dapur.  Memang makciknya seorang ani mengambil berat pasal membuat keraja di dapur ani.  Labih-labih lagi masa orang sibuk kan  mengahwinkan si Yayang.  Masa macam anilah aku boleh meliatkan kerajinanku mandangani di dapur walaupun sebenarnya pada hari-hari yang lain kirim salam sajalah.

Baru ja batis kanannya melangkah ke dapur telefon bimbitnya bergetar terpampang perkataan babah di skrin.  Macam tau saja babah ani, aku perlukan pertolongan.  Syukran babah.

Tekidum ia.

“Kaifa halluka ya abi?” Aku berasa iski pasal babah menelefon kediaku.  Mun babah inda menelefon kediaku dalam masa seminggu mesti aku tekanang-kanangkannya. 

“Kirim salam arah ngianmu...” Mama Tua belimpas sempat bepasan.  Aku menganggukan.  Lapas atu aku mengilangkan diri di siring pintu dapur untuk berbual.  Aku inda selesa banyak mata mendangarkan aku berkurapak. 

“Hasanan, sa irja’ ba’da intiha hazihi haflah.”  Aku memuncungkan mulut apabila babah menyuruh aku mulih lapas si Yayang kawin.  Mun lapas si Yayang kawin nganya tinggal berapa hari lagi. 

“Sa irrsil salamuki ilaihi ya ummi.  Uhibbu ummi wa abi” Aku mengakhiri perbualan.  Aku menyandar di belakang pintu sambil memikirkan permintaan ngianku tadi. Heee...adakah di suruh mulih awal.  Ani mesti umi yang menyuruh pasal atu tah nganya ngian berkurapak tadi.  Astaghfirullah Al-Azim, Kayla beristighafar di dalam hati.  Berdosa ia menuduh uminya.   

“Apanya ngian mu?” suara Mama Tua mengejutkanku.  Baru pun kan musingkan badan masuk balik ke dalam rumah ada orang melanggar.

 “Aduh!”

“Mengapa tu kan Dang Khayla? Kau ani kan wang mengapa inda bemata melanggar orang ani kan?  Mun dipadahkan si Khayla atu damit sampai kau inda meliat, inda juanya.” Ingar urang di dalam rumah memarahi si awang ani.  Siapakan ia ani?

“Kau ah sudah dua kali kau melanggar kediaku.”  Aku menunjukkan dua jari arahnya.  Mau sahaja selajur ku cucuk matanya atu tapi makin lagi ingar  urang dalam rumah ani.

“Maaf dang....”  Ucap suara atu.  Aku membasarkan mataku.  Kunun-kunun paling garang tah masa ani.  Padahal, lakonan semata-mata.  Aku memaksai mua laki-laki yang melanggar aku.  Hmm...bulih tahan jualah muanya.  Inda jua ensem banar tapi inda jua bida.  Sadang-sadang tah kali sesedap mataku meliat.

“Ming, apa kau liat atu?”

“Ih nada....” Khayla supan selajur ia belusir mendapatkan mama tuanya.  Kedapatan!

Dilagaunya aku ming? Siapakan ia atu? Rasa panas menyerbu pipinya.  Memori lama singgah di fikirannya.

*****

            “Mengapa?” Soalku.  Aku menjaling ke arah mamatua yang duduk melipat kain dari kami.  Atu pun atas permintaanku.  Aku inda mau ditinggalkan berdua-duan dengan laki-laki yang duduk di dapanku ani.

         Laki-laki di depanku atu memandang tajam.  Aku mengalihkan muaku.  Macamlah aku ada membuat salah.  Kalau berjumpa nganya diam-diam, mambari ngalih kadiaku saja ni.  Aku gagau kan mulih esok ke Jordan.  Bejumpa babah sama ummi dulu sebelum ke London.

        “Cakap saja tah Awang Mubin.  Cakap atu inda berpelarut-larut.”  Mamatua bersuara.  Dang Khayla dahinya berkerut-kerut inda faham apa dikurapakkan oleh mamatuanya. 

      Awang Mubin takidum mendengar sindiran halus mamatuanya atu.  Ia jua karang yang supan mun ditolak oleh bini-bini pujaannya selagi damit atu.  Mubin mengalih pandangan ke kanan.  Mamatuanya lakat lagi melipat kain.  Indakan inda abis padahal berapa buting ganya kainnya atu.

    “Supan ku mamatua mun berkurapak inda berpampan-pampan ani.  Entah ia ani ingatkah lagi inda?  Mun ditolaknya aku jua karang merana.” Awang Mubin baibun mengurangkan resah di hati.

      “Heee, kau ani kan.  Aku gagau ni kan mengemas begku.  Esok aku kan mulih.”  Dang Khayla bersuara, ngalih menunggu apa yang dimahukan oleh laki-laki atu.

    “Jangan garang, Dang Khayla,” tegur mamatua.  Aku memasamkan mua.  Mamatua ani menyabalahi Awang Mubin.

   “Macam ani tah Dang.  Aku kan meminang kadikau.  Janji kitani masa damit-damit, mun sampai masanya aku meminang kadikau.”  Pandangannya tertancap ke wajah yang ayu dan mempesonakan itu.  Nampak saja ayu tapi kalau bercakap, garang.  Perasaannya dangan si Yayang saja Dang Khayla atu mun bercakap kasar.  Mun dangan orang lain nda juanya tapi ani dangannya pun cakap Dang Khayla atu kasar.

   Dang Khayla menepuk dahinya.  Inda ia menyangka Awang Mubin atu mengungkit kisah bisdia masa damit.  Atu kan masa damit.  Masa main masak-masak di sulap.  Main kahwin-kahwin.  Adeeeh, banar-banar tah ia ani.

   “Kau tau kan aku sekulah lakat?” Kali ani ia gilirannya memandang garang mua si Mubin.  Dang Khayla menghela panjang.  “Aku ...aku, kekajutan kali ah jantungku ani.”  Ditekapkan kedua telapak tangannya ke dada.  Jantungnya berdegup laju.  Matanya dipejam. 

   “Dang....” lagau Awang Mubin perlahan.

   “Masa damit memang kitani rapat.  Mun pernah kitani berjanji kan kahwin atu masa damit bukannya masa sudah basar ani.  Aku minta maaf yang banarnya aku inda ingat.  Tapi karang ani kitani masing-masing dengan haluan sendiri.  Kitani sekarang ani macam orang asing yang inda mengenali antara satu sama lain.  Mana kan bulih kisah-kisah kitani masa damit kan jadi sebab aku menerima lamaranmu Awang Mubin.”

   Dang Khayla melihat Awang Mubin tenang mendengar kata-katanya.  Awang Mubin diliatnya menganggukan.  Kali tekana banar kurapak ku atu di hatinya. 

   Awang Mubin kehilangan kata.  Mengapa Dang Khayla atu menolak hasratnya tanpa mambari pertimbangan untuk difikirkan,  Sedangkan ia yakin dengan hasrat hatinya yang baru disampaikannya tadi.  Sejak Dang Khayla Mulih selalu ia bermimpikan bini-bini pujaan hatinya atu.

   “Mohon petunjuk-Nya Dang.” Ucap Awang Mubin.  Atu tah juanya sabalum ia datang menjumpai Dang Khayla.  Nada keraguan di hati apabila ia menyampaikan lamarannya atu antadi.

   “Mamatua, berinutku dulu.”  Awang Mubin minta diri.  Dang Khayla masih inda bergarak-garak dari tempat dudukny lalu ia bertanya, “Esok pukul berapa kau belayar, Dang Khayla?”

   “Pukul 2.30 patang.”

   “Aku inda pernah melupakanmu Dang Khayla.  Sedari kitani damit sampai tah karang ani pun memang impianku ingin menjadikan kau zaujah dunia dan akhirat.  Mun kau setuju talipunku, aku datang menjumpaimu.  Lepas atu berjumpa dangan ngianmu.”

   Jantung Dang Khayla berdegup laju lagi.  Ayat Awang Mubin atu berdesup di telinganya.  Macam kan keluar ampus plang ni.  Heeeeee! Aku banar-banar inda suka dangan situasi macam ani.  Si Yayang pun berbulan madu mun ia ada jua orang kan tampatnya meluahkan perasaan.

   “Tuamu banar-banar mahukan kau atu menjadi menantunya alai.”

   “Tapi mamatua....”

   “Awang Mubin atu sayangkan kadikau sedari damit Dang Khayla.   Bukannya inda berpelajaran.  Tinggi jua ia iskul.  Bisnis sendiri lagi tu.”

   “Hmmmm...” Aku inda menjawap apa yang dikurapakan oleh mamatua atu.  Makin tah panjang karang ceritanya kan si Awang Mubin atu.

   “Apa jenya tadi? Mohon petunjukNya kan.  Mun banar bukan jodoh kamu, mamatua yakin banar ia dapat menerima keputusanmu, Dang Khayla.”  Kata mamatua.

   Pantas jari-jemarinya menakan nombor.  Mendangar saja ia telefon diangkat Dang Khayla mambari salam arah babahnya.

   Lakak-lakak Pangiran Haji Shahbuddin ketawa masalah yang dihadapi oleh anaknya atu.  Terbayang-bayang di matanya mua anaknya yang gelisah atu.

   “Ana lam istaiddun....” Dang Khayla mengurut-ngurut dahinya.  Paning ia.  Aduh! Lama sudah migrainnya inda datang.  Semuanya pasal Awang Mubin ni.  Gergitan plang ia.

   “Babah tahu alai tahu apa yang patut dibuat.” Ucap babahnya dengan penuh yakin kepadanya.

Andai jodoh kitani berdua sudah tertulis pasti kitani akan bersatu, Awang Mubin.  Dang Khayla tersenyum lalu berlari menaiki anak tangga.  Kerja yang tertunda tadi harus disiapkannya.

*****

   Dang Khayla mundar-mandir.  Supan ia kan menalipun Awang Mubin.  Bunyi dering talipun sudah dua kali.  Ke mana ia ani kan?

   “Dang Khayla," kedangaran suara melagau namanya atu romantik banar. 

   “Datang tah...”

   “Pusing arah belakangmu...” Awang Mubin mambari arahan.  Dang Khayla membaca Bismillah sabalum ia mengikut arahan laki-laki atu.

   Awang Mubin diliatnya tekidum-kidum memandang ke arahnya.  Kakinya kaku dan tapak tangannya bapaluh meliat Awang Mubin menghampirinya.

   “Babau...?” Awang Mubin mengatil.  Mua Dang Khayla merah padam.  Supan!

   “Heeee jahat, baru ditalipun sudah sampai.”

   “Aku bepadah kau talipun aku datang.  Datang menjumpai kadikau kan?  Inda ku bepadah aku inda datang ke airport bukan?” Awang Mubin ketawa.  Rancangannya sama c Yayang menjadi.

    Beranti ia ketawa, berkurapak ayat romatik kepada Dang Khayla, “Aku tetap menantimu dang walau untuk sepuluh tahun lagi.” 

   “Tumpis!” Ingatnya Awang Mubin atu pendiam orangnya.  Huh! Panjang berjela-jela plang ia berkurapak..  Malas tah ku ingau!

   “Alum lagi kahwin, jangan kan macam-macam,” suara Tuanya mambari amaran.  Kali drama tadi atu diliat oleh keluarganya.  Supan! Supan! Supan!

  “Awu banar.  Awang Mubin jangan kau nyaya c alai ani.” Mamatua bapasan.

  “Inda kami duduk besabalahan bah mamatua.”

   Macam lain banar ayat atu.  Ih, indakan?  Aku menjaling Awang Mubin. 

   “Babah pun setuju nda payah kitani betunang sampai saja kitani dalam sehari dua kitani nikah.  Lepas atu aku sambung master, sama arah tampatmu belajar.”

   Oh! Ani banar-banar ah.  Rancangan durang semua ani, macamana aku boleh inda tau? Inda perlu berkata-kata mun ani semua diatur oleh-Nya.  Syukur, alhamdulillah.

   Bunyi SMS masuk.
               
Dang, tahniah ih.  Jangan marah-marah bah.  Awang Mubin atu sayang banar kadikau, picaya tah.  Sudahku warning tu, mun inda menjaga kadikau baik-baik nahas ia olehku.  Capat-capat naik kapal Dang Khayla.  Kami di sini inda sabarkan  meliat pengantin baru.  XOXO

   Yayang! Gergitannya aku kadikau ih.  Kau pun rupanya terlibat juanya. 

   Aku meliatkan SMS atu kepada Awang Mubin.  Senyuman manis terukir.  Terasa getaran di hatiku.  Oh tidak! Aku jatuh cinta kepadanya.



10 comments :

Lieya Von Jay said...

akak tulis snri ke ni ?

Nazrina Hussin said...

Lieya, a'aah tulis sendiri

ima salsuzaima said...

hahaha, 1st time mbaca blog bahasa kedayan/ brunei..

bulih kali ah.. i singgah dari lawas saarawak.ekeke

cemomoi said...

baca sudah bah,

heee jenuh nak mahamkannya...

Nazrina Hussin said...

:)

ima salsuzaima said...

kak, singgah kali ke dua bru ku baca habis. ceta banar kh ni? hihi

Sha said...

menarik ni kak NH..boleh la sha belajar sikit2 bahasa Brunei ni..

Nazrina Hussin said...

ima- bkn kisah banar ni lai nganya direka2 :)

sha-nada masaalah mun kan belajar kurapak brunai :)

somoon said...

Bisai banar blognya ... tahniah

Atiqah Amelya said...

Akak orang Brunei ke? Saya tinggal kat Limbang, jadi saya pahamlah ^__^

 

Copyright 2015 © Nazrina Hussin. Design by Ayu Barbydol